Halal haram dan trade mark jakim

Mendapatkan makanan yang halal adalah dituntut oleh syara’. Kerana barang siapa yang memakan makanan yang haram maka neraka terlebih utama baginya.

TT nak tanya adakah memadai dengan mengeluarkan tanda halal sudah mencukupi bahawa barang itu benar-banar halal?

Jangan jadikan tanda halal itu sebagai perniagaan tetapi hendaklah tanda halal itu meyakinkan pengguna islam untuk mengunakannya.

TT ada buat penelitian beberapa barang yang bertanda halal jakim tetapi tiada didalam senarai halal jakim, sedangkan barangan itu berada dipasaran.

Ada juga barangan yang sudah tamat tempoh sijil halalnya tetapi masih berada dipasaran.

Setakat mana pemantauan dibuat pada barang yang dikeluarkan untuk kegunaan umat islam?

Sampai bilakah umat islam mesti tertipu dengan tanda halal yang tidak sah?

Adakah kita tidak akan ditanya di hadapan Allah apa yang kita lakukan setelah diberi amanah menjaganya?

Sila masukkan kod bar barangna yang ada di rumah anda (klik disini)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: